Upacara Ngaben


upacara ngaben

Upacara ngaben – beberapa hari yang lalu tetangga ada yang meninggal dan baru kemarin di ngabenkan atau di upacarakan, karena yang meninggal beragama hindu makanya disini saya sebut ngaben. Untuk sahabat blogsukseslink sudah tidak asing lagi pastinya mendengar kata ngaben kan..? 

Atau belum pernah mendengar atau mengetahuinya? Baiklah saya jelaskan sedikit mengenai ngaben, yaitu suatu upacara pembakaran mayat oleh umat beragama hindu yang bertujuan mensucikan roh untuk orang yang sudah meninggal dengan cara melakukan pembakaran jenazah. 

Karena tetangga ini bukan orang kaya maka waktu pengabenannya hanya biasa – biasa saja tidak seperti orang kaya yang menggunakan patung (model sapi) di hias semeriah mungkin, saya sebagai muslim sudah seperti sebelumnya bahwa jika ada yang meninggal selalu ikut mengiringi hingga tiba di tempat lokasi pembakaran jenazah, sebagai kerukunan beragama di desa yang dalam 1 desa diisi 3 agama. 

Dengan ratusan umat hindu yang mengiringi, umat islam hanya ada 4 orang termasuk saya, ada 2 orang yang beragama Kristen tapi saat pengambilan gambar sedang tidak dengan mereka, seperti foto dibawah ini.

upacara ngaben

Sangat indah ya sobat berbeda agama dalam 1 desa yang jumlahnya ± 300 kk itu bisa begitu rukun, saling membantu dll yang sifatnya umum, untuk beribadah tentu kami semua saling memahami dan tidak mau menggangu. 

Demikian upacara ngaben yang kemarin saya ikuti.

Info Lainnya :

Share to : :

180 komentar:

  1. saya sudah baca titip komen aja besok komen lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo wes mas tak tunggu yo

      Hapus
    2. belum muncul juga nih mbak nia

      Hapus
    3. saya dong yang muncul menggantikan mas Agus setya

      Hapus
    4. saya menggantikan sapa..?

      Hapus
    5. mas ks menggantikan wewe gombel

      Hapus
    6. gendruwo ada kok yang gondrong, saya kan ndak gondrong

      Hapus
    7. berarti gendoruwo pendek

      Hapus
    8. pasti sudah cukur dibawah pohon asem

      Hapus
    9. udah pindah mas, pohon asemnya udah di tebang

      Hapus
    10. asemnya dujual di pasar..

      Hapus
    11. nama agus kumpuuuul :)

      Hapus
    12. iya pak ada apa ya

      Hapus
  2. wah jujur saja saya belumpernah melihat secara langsung acara ngaben sob.. di tempat saya ada sih org yang beragama hindu, namun tetep di makamkan, nggak pernah ada yg di ngabenkan. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu belum mas, nanti kalau sudah saatnya atau sudah ada dananya nanti akan diaben juga, bisa dibilang itu nitip dulu... kita tunggu bli ks menjawab nih...

      Hapus
    2. Bli KS lagi di pantai

      Hapus
    3. lagi di sungai Bang. biasanya nunggu 3-6 bulan baru di aben. biasanya ngumpulin dana dulu, soalnya biaya ngaben mahal sekali.

      Hapus
    4. mahal ya mas? tinggal bakar aja mahal juga ya.
      padahal ada bensin atau lengo gas

      Hapus
    5. bli ks@ begitu ya bli... janur sekarang mahal segepok 45ribu...
      mas agus@ huss namanya juga budaya dan kepercayaan mereka...

      Hapus
    6. hehehe..jadi malu sama mas Abg

      Hapus
    7. malu berarti masih punya ......... ya mas hehe......

      Hapus
    8. ga usah malu wong nggak bugil ini, biasanya juga nggak malu :D

      Hapus
    9. hehehehe....biasanya kan gak berbuat kesalahan mas, jadi gak malu

      Hapus
    10. jarang buat kesalahan ya, wah hebat nih

      Hapus
    11. kecuali saat kesalahan nyanyi...

      Hapus
    12. pasti lagunya balonmu

      Hapus
  3. Saya pernah ngeliat prosesinya sewaktu ke Bali, cukup ngeri Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang agak ngeri, apalagi yang acaranya diramaikan diarak2 gitu mas...

      Hapus
    2. saya jadi ikutan ngeri nih

      Hapus
    3. asik lagi.. di arak kayak ogo-ogo.
      apa lagi yang mau di aben orangnya kastanya tinggi. pasti ramai banget..

      Hapus
    4. kalau orang kere sepi ya ?

      Hapus
    5. bukannya sepi sih mas agus, cuma biasa aja, kalau di kampung ya semua umat hindu ikut mengiringi

      Hapus
    6. sama juga sih kayak orang islam, mungkin seperti itu ya mas

      Hapus
    7. iya mas sama alias kembar

      Hapus
    8. kembar tuh mirip alias sama ya..

      Hapus
  4. ada ngaben ada juga yang ditaruh di bawah pohon gitu. kok beda2 ya mas di bali

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu belum di aben mas, masih dikubur dulu...

      Hapus
    2. ohh emang dikubur dulu Mas?

      Hapus
    3. kalau yang di taruh di bawah pohon tuh adanya cuma di trunyan.
      nggak di aben juga nggak di kubur.

      Hapus
    4. serem kalau lewat malam2

      Hapus
    5. yang dipaulau itu ya, iya pernah denger dan nonton acaranya di tv...
      kalau mas agus lewat paling juga di haiiiii...

      Hapus
    6. kalo ngaben bumbunya apa aja sih bang

      Hapus
    7. bumbu? wah...
      sampean penakut to mas?

      Hapus
  5. Ngaben biasanya dilakukan di Bali, upacara pemakaman seperti ini merupakan salah satu unsur budaya kita yang kaya dan semoga tetap lestari, meskipun memang terlihat serem alias menakutkan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena umumnya umat hindu di pulau bali mbak, sebenernya bisa dimana saja wilayah mereka tinggal.. betul itu mbak, kita sebagai umat non hindu menghormati budayanya...

      Hapus
    2. iya Mas, keren nih.

      Hapus
    3. makan krupuk tingkat kolompencapir

      Hapus
    4. kelompok saya donk yang menag "maju tani"

      Hapus
  6. Balasan
    1. jadi sekarang sudah tau ya sob

      Hapus
    2. sekarang mari kita ketahui bersama

      Hapus
    3. lalu ngopi bersama

      Hapus
    4. pasti terus ngrumpi wanita tetangga sebelah

      Hapus
    5. gantian dunk,,,,,, ngrumpi lelaki,,,,
      jgan wanita ja yg jdi bhan rumpian,,,,,
      ehehehehehe,,,,,,

      maya msih kebagian sukunnya g kak?

      Hapus
    6. wanita memang cocok untuk bahan rumpian, apalagi kalau bening hikhik...masih tinggal 1 nih...

      Hapus
  7. saya sangat ingin melihat prosesi upacara ngaben..tapi tak pernah kesampaian :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an kelak bisa menyaksikan langsung mas hari

      Hapus
    2. mas hari memang sukanya langsung

      Hapus
    3. nggak mau yang siaran ulang..

      Hapus
    4. memang enak sih yang langsung2

      Hapus
    5. enak sama pemanasan dulu dong, biar menjiawai

      Hapus
    6. kelamaan donk mas keburu basah, mending langsung maju

      Hapus
    7. sekalai-kali nyamping jangan madu trus...

      Hapus
    8. wah bisa coklek bli

      Hapus
  8. Mas, kita lakukan TUKER LINK yuk?
    Link BLOGSUKSESLINK sudah terdaftar dalam LINK SAHABAT di blog yuezha32.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok mas, terima kasih sudah mengajak tukeran link

      Hapus
  9. indah sekali ya bang BG kerukunan warga dsna mskipun berbeda keyakinan tapi tak menghalangi untuk saling tlong menolong satu sama lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, dulu waktu membuka desa ini 3 agama, jadi hingga sekarang kehidupan selalu damai, masalah ibadah sih masing2...

      Hapus
    2. iya, sejuk banget nih

      Hapus
    3. sangat sejuk. tapi di tempat saya panas..hohoho

      Hapus
    4. karena mas ks sedang ngeloni kompor

      Hapus
    5. mas agus ngeloni apa nih?

      Hapus
    6. jadi dingin ya mas

      Hapus
    7. pasti dikasih es batu biar dingin...

      Hapus
    8. dingin2 empuk ya bli

      Hapus
  10. upacara nya sendiri membutuhkan dana dan biaya tinggi juga ya mas ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, buat sajen atau dari janur bisa beberapa hari.. apalagi jika acaranya banyak menggunakan rias

      Hapus
    2. rias penganti kalee Bang..hehe

      Hapus
    3. kayak mayat dalam agama kristen ya

      Hapus
    4. hehehe maksudnya tempat membawa mayatnya di rias, kan makek model atap seperti rumah gitu, menggunakan kertas warna warni pokoknya diriaslah...

      Hapus
    5. oo tak kita mayatnya

      Hapus
  11. tapi ngaben kan kalo dianalogikan, hukumnya kayak sunnah gitu ya Mas, bagi yang mampu kan?
    soalnya kan mahal banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Bang, tapi kadang di aben masal dananya di ambil dari banjar setempat.

      Hapus
    2. jadi mayat di kumpulkan dulu baru kalau sudah terkumpul banyak di bakar rame-rame ya

      Hapus
    3. entah sunah atau bukan mas zach, selama ini ditempat saya walaupun dari keluarga tidak mampu tetep bakal diaben..

      mas agus@ maksudnya jika dananya cukuplah mas bukannya mayatnya yang banyak, banyak juga kalau dananya tidak ada gimana...

      Hapus
    4. oh iya ya..soalnya belum pernah sih ngerti ginian

      Hapus
    5. kalau masalah dana wah ribet mas bagi kita, bagi mereka sih biasa... dana pura biaya ini itu, belum bulanannya banyak lagi deh, tuh bli ks yang paham...

      Hapus
    6. wah susah juga ya bagi kaum miskin sudah berduka masih juga sedih masalah biaya...

      Hapus
    7. karena mereka sudah terbiasa sih mas, dan kewajiban juga...

      Hapus
  12. ooo..begitu ya, adat sebelah sana, KY baru tahu ni, thanks ya

    BalasHapus
  13. wah rukun deh dan kita bisa banyak pengetahuan tentang agama satu sama lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sobat, bisa saling memahami dan mengerti

      Hapus
  14. kalau warganya rukun enak ya Mas. bisa gotong royong.

    itu ngabennya pakai kayu apa kompor Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kalau pihak muslim sedang yasinan atau baca do'a umat hindu sekitar rumah di undang juga kok, walaupun mereka hanya diam saat acara dimulai, kalau sekarang sudah mulai makek kompor mas belum lama juga, sebelumnya makek kayu...

      Hapus
    2. kompornya besar ya mas

      Hapus
    3. nggak besar2 amat sih mas, dia ada semacam pipa panjang gitu apinya besar dan ada beberapa pipa

      Hapus
    4. sekarang sudah moderen.. kalau pakai kayu bisa lama selsainya..

      Hapus
    5. seharusnya sudah bisa diruangan kalau makek kompor ya bli, jadi saat tiba2 hujan tidak terganggu

      Hapus
  15. ternyata mas Abg jadi modin disana ya pantes aja jadi rukun dan sentosa.
    kalau jadi modin jangan kuatir gak kumanan ambeng lho mas, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aahahaha... *modin apaan ya

      Hapus
    2. modin ya yang mimpin berdoa orang meninggal

      Hapus
    3. bukan mas, kalau itu ada baiknya karena memimpin berdo'a, sayangnya bukan. mas agus kali yang modin

      Hapus
    4. bapak saya dulu jadi modin mas, hehe

      Hapus
    5. bodin mah enak dimakan, kok nggak nurun anaknya ya apa lain aliran hehe

      Hapus
    6. bapaknya aliran Pop, anaknya aliran dangdut..xixixi

      Hapus
    7. pantesan mas agus suka nyawer di orgenan ahii

      Hapus
  16. Pernah menyaksikan upacara Ngaben ϑĭ Bali sekali thok Mas Agus bg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana mas seru, ngeri?

      Hapus
    2. uwhhh merinding deh kayaknya mas

      Hapus
    3. mungkin yang baru sekali ngliat iya

      Hapus
    4. saya pengen lihat mas

      Hapus
    5. ya udah mas nti tak kasih tau kalau ada yang ngaben lagi

      Hapus
  17. fotone pasti ngintip ngintip ne, keliatan jauh amat,, mestinya di closup mas, hehehe

    memang ngabean ini jadi ciri budaya warga bali dimanapun berada,, thank dah dishare

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas Agus bg takut ketahuan sama mayatnya mas nanti dimarahi

      Hapus
    2. hehe masalahnya gerimis mas, liat aja di potonya pada berteduh kan?

      Hapus
    3. nanti di itik itik sama mayatnya

      Hapus
  18. emang kalo ngaben sama dikubur masih enakan mana mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaahh... kalau itu sih tergantung kita meluk agama apa, kalau kita hindu sudah pasti di aben

      Hapus
    2. coba kalo nggak begitu

      Hapus
    3. coba nggak begini

      Hapus
  19. ou ngaben juga tergantung strata ya, kalau lebih tinggi. lebih mahal ya pastinya.. ehm.. baru tau. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahal itu karena yang diperlukan banyak juga sob, semacam kalau kita menikah diramaikan atau biasa aja gitu...

      Hapus
    2. kalau sunat gimana mas ?

      Hapus
    3. sunat tinggal ke tempat mantri beres mas ahii

      Hapus
  20. cuma 4 orang diantara 300, dalam minoritas ya mas, semoga kerukunan tetap terjalin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, paling banyak mungkin 10 orang mas itu sudah semua, karena satu desa mayoritas beragama hindu

      Hapus
    2. sering dengar orang hindu berdoa mas ?

      Hapus
    3. ya sering banget mas, wong pura utamanya nggak jauh dari rumah saya, paling 60 meter...

      Hapus
    4. bukannya 70 meter mas..

      Hapus
    5. 65 meter tepatnya

      Hapus
  21. ane belum pernah lead langsung mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tidak ada yang beragama hindu mungkin tidak menemukan kecuali saat liburan ke bali dan ada yang ngaben

      Hapus
  22. Belum pernah ngeliat secara langsung seperti apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. seperti itulah mas hehehe

      Hapus
  23. ngeri banget kalo dingabenkan :3 belum pernah liat sih .. baru liat lewat gambar aja udah ngeri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya juga belum pernah liat

      Hapus
    2. ya udah kapan2 kita liat yuk

      Hapus
    3. Mending dicoba om, jgn sekedar liat :D
      Hahahah... Kabooorrrr

      Hapus
    4. ya udah sampean nyoba dulu mas?

      Hapus
  24. ngaben, blom prnah mnyaksikan lngsung...
    patut dicontoh untuk negeri ini, sikap yg mulai luntur dalam keberagaman.
    yang akan mendapat World Statesman Award mesti dibuktikan, bukan hanya skedar pnghargaan, tpi realita

    BalasHapus
  25. sejuk sekali mas, kerukunan beragama saling bantu & menghargai walau berbeda agama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. luar biasa sekali Mas

      Hapus
    2. top makotop tapi nggak pake tanktop lho hehehe

      Hapus
    3. is de bes..
      mas budi@ jadi makek bh aja mas?

      Hapus
  26. aku juga belum pernah liat langsung ,,
    tapi kayanya sedih ya kalo ga rame .. jadi kesannya cuma bakar benda biasa ,
    huhuhu ,,

    indahnya persatuan ya mas ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau orangnya cuma sedikit iya mbak,
      iya indah banget mbak...

      Hapus
  27. Waduh ada yang mau saingan dengan bli KS nih kang AGus bg hehehe... maaf kang datang terlambat nih.... met pagi kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihi... met pagi mas budi met sarapan

      Hapus
  28. kok poto pas lagi ngaben nya jauh banget sob,, jadi penasaran pengen liat dari deket,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu lagi gerimis tak diundang mas, jadi nyari tempat berteduh hehehe

      Hapus
  29. Berkunjung Lɑ̤̥̈̊ƍΐ [m̲̅][a̲̅][u̲̅] lihat upacara ngaben malah dah buyar heheheh:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. telat mang boku, dari tadi kemana aja?

      Hapus
  30. seharusnya menggunakan ruangan tertutup agar tidak menimbulkan polusi udara. Hidup rukun harus dijaga, toleransi harus di tumbuhkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ruangan tertutup asepnya kemana mas? setuju mas

      Hapus
  31. ooooh ternyata begitu ya upacara ngaben ntu.... baru lihat

    BalasHapus

Terima kasih sahabat sudah :
1. Berkomentar
2. Tidak memasukkan link hidup dalam komentar
3. Tidak berkomentar sara/porno

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. BLOGSUKSESLINK - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger