Membuat Pagar Rumah Bambu

buat pagar rumah bambu
Pagar rumah bambu – Sudah seminggu lebih saya hampir tidak masuk dalam dunia maya, karena kesibukan dunia nyata malamnyapun lelah. Ya semingguan ini pekerjaan yang lumayan menyita waktu karena pekerjaan saya dilapangan, selain kesibukan pekerjaan ada tugas rumah yang menanti, yaitu membuat pagar rumah dari bambu. 

Karena rumah berteras dan tidak ada dinding di tepinya, tekadang anak ayam seenaknya sendiri melintas tanpa permisi hehehe... masih untung jika hanya sekedar lewat dan tanpa meninggalkan jejak, teras masih kelihatan bersih. 

Namun yang terjadi justru anak ayam ini buang hajat sebarangan, jika tidak segera dibersihkan malu donk andai ada tamu berkunjung merasa bau – bau gimana gitu... makanya sebelum berangkat kerja ataupun setelah pulang kerja saya menyempatkan untuk membuat pagar. 

Cukup lumayan lama untuk menyelesaikan pagar ini, tapi syukur sekarang sudah selesai sudah merasa aman teras dari anak ayam. Maklumlah kalau dikampung ayam memang suka berkeliaran bebas dari milik sendiri maupun milik tetangga. 

pagar rumah bambu

Demikian cerita singkat kali ini dari saya..
Previous
Next Post »

44 komentar

Write komentar
09 Oktober, 2013 delete

maklum mas mau idul adha jadi ayamnya pada keluyuran minta di sembelih.. hehehe

Reply
avatar
Kang Ucup
AUTHOR
09 Oktober, 2013 delete

wah, pagernya bagus mas, metcing dengan warna cat kusen pintu dan jendelanya. hasil jerih payah sendiri pasti terasa lebih memuaskan ya mas :)

Reply
avatar
Cik Awi
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

Jadi kelihatan rapi setelah di pagar itu rumahnya mas, dan si anak ayam gak bisa masuk lagi tentunya ya :(

Reply
avatar
Azie Thea
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

kebersihan sebagian dari iman, pagar bambu akan memberi keindahan bahkan bisa bertahan hingga 10 tahun kalau kita merawatnya.

Reply
avatar
Intan Sudibjo
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

iya pak, yang bikin kesel itu ayam-ayam yang suka mengotori rumah. memang hewan itu tak berakal, diusir berapa kali tetep pasti balik lagi :D

Reply
avatar
10 Oktober, 2013 delete

pagar dari bambu terasa lebih alami kelihatannya daripada pagar besi ya pak ....salam :-)

Reply
avatar
zachflazz
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

warna biru memang uhuy!
keren Mas!

Reply
avatar
Mas Nady
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

Wah warna kesukaan saya nih mas.. ini rumah mas agus ya.. lha itu pintunya di mana mas.. kok pagarnya keliling tertutup hehehe

Reply
avatar
Agus Setya
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

bapak satu ini memang lihai sekali.
pintar menyenangkan istri.
telek lentungnya di guyang sama banyu saja mas, hehehe

Reply
avatar
Cilembu thea
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

kenapa catnya pilih yang warna gituh...jangan2 pengikut parati golkar ya?!

padahal saya pernah nulis tips agar ayam ngga naek ke teras, tanpa bikin pager loh kang...caranya sangat praktis yaitu : bikin tulisan di selembar kertas dengan tulisannya : YANG MERASA JADI AYAM DILARANG NAIK KETERAS, JIKA KETAUAN NAEK...BERSIAPLAH ANDA DIPOTONG LEHER"...dengan tulisan itu...percayalah ngga akan ada ayam yang berani nginjek teras rumah kita.

Reply
avatar
Mami Zidane
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

sekarang sudah aman ya mas, anak ayam nggak bakalan masuk sembarangan lg ya..

Reply
avatar
Uswah
AUTHOR
10 Oktober, 2013 delete

aman dari ayam, belum tentu aman dari sapi gila, eh.. apaan sik #abaikan

aku suka birunyaaa

Reply
avatar
Yono Karyono
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

keren mas pagarnya, tapi kurang tinggi orang masih bisa lompat... ups itu kan buat pagar ayam ya hehehe... biru meriah euuy

Reply
avatar
wongcrewchild
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

untung anak ayam, kalo anak sapi tambah repot
sama mas klo dikampung banyak banget ayam yg berkeliaran

Reply
avatar
11 Oktober, 2013 delete

Wah kreatif mas agus ini, rumahnya jadi makin apik..

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

hehehe... kebanyakan donk mas kalau disembelih semua

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

hehehe iya mas, sengaja milih catnya dimiripin

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

supaya tidak bolak balik ngusir ayamnya ya mas

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

cukup lama juga ya mas, jadi perawatan harus tetep jalan nih setidaknya mengecat ulang

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

memang begitu mas, sebenernya gampang, nggak usah melihara ayam, tapi namanya dikampung kalau nggak melihara ayam kayaknya gimana gitu...

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

nggak kelihatannya aja pak hari, sudah pasti hehehe

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

warna biru memang top

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

iya mas, hehehe sekilas memang tidak terlihat pintunya, pintunya ada di depan pas kusen pintu ruang tamu itu mas

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

harus begitu mas..
walah bosen mas nyiram terus hehehe

Reply
avatar
Kang Ucup
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

kayaknya yang bisa baca cuma ayam kampus aja Kang :D

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

itu kan kalau ayamnya sekolah kang cil, wong ayam saya nggak ada yang sekolah

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

sudah aman mbk, di tinggal tidur siang juga aman hehehe

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

ya nanti kalau ada sapi gila saya tinggal manggil mba uswah, gampang to...

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

tinggi2 nanti rumahnya ketutup mas, malah dikira rumah ayam wkwkwkw

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

kalau anak sapi tinggal di tangkep terus dijual mas, pasti mahal mau lebaran nih...

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
11 Oktober, 2013 delete

hehe rumah sangat sederhana sekali mas

Reply
avatar
Rizal Uye
AUTHOR
12 Oktober, 2013 delete

wah keren banget, eh mas agus bg kaliandanya dimana? boleh dong kapan2 maen

Reply
avatar
Intan Sudibjo
AUTHOR
12 Oktober, 2013 delete

ini di rumah juga punya ibu bukan punya saya ayam nya hehe :D

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
14 Oktober, 2013 delete

apanya kang asep?

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
14 Oktober, 2013 delete

kalianda nya ketapang mas, boleh kalau mau main...

Reply
avatar
MaYa KayLa
AUTHOR
15 Oktober, 2013 delete

anak ayamnya nakal ya mas,,,,

Reply
avatar
Mugniar
AUTHOR
21 Oktober, 2013 delete

Sekarang aman dari ayam2 nakal ya mas Agus :)

Reply
avatar
De Widiani
AUTHOR
31 Oktober, 2013 delete

mas Agus emang paling oke dan kreatifff... kapan dong ke rumah saya, buat bikinin pagar gitu juga buat taman bunga saya hehee... oh iya kalau warnanya pink, pasti lebih bagus lagi deh, hehe

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
31 Oktober, 2013 delete

nuakal banget mbak

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
31 Oktober, 2013 delete

aman mbak, karena anak ayam nggak bisa loncat

Reply
avatar
agus bg
AUTHOR
31 Oktober, 2013 delete

taman bunga di hatimu ya wkwkwkw, pink....

Reply
avatar
Bung Penho
AUTHOR
04 November, 2013 delete

salam sukses mas. jadi ingat waktu sekolah dulu bikin pagar seperti ini dan di cat merah putih pas masuk bulan Agustus hehehe.. (kebiasaan mencat merah putih dlm menyambut kemerdekaan)

Reply
avatar
22 Februari, 2014 delete

Harus telaten ya mas untuk bikin pagar, kalau saya biasanya ujung paku yang runcing saya potong biar bambu gak pecah ketika dipaku ..
agar ayam gak masuk di pintu dikasih tulisan "Ayam dilarang Masuk" ... hehe

Reply
avatar

Terima kasih sahabat sudah :
1. Berkomentar
2. Tidak memasukkan link hidup dalam komentar
3. Tidak berkomentar sara/porno EmoticonEmoticon